Beberapa Kesalahan Financial yang Sering Dilakukan Milenial

Beberapa Kesalahan Financial yang Sering Dilakukan Milenial

Beberapa Kesalahan Financial yang Sering Dilakukan Milenial – Keuangan mempelajari bagaimana cara mengetahui berbisnis individu, meningkatkan organisasi, mengalokasi, menggunakan sumber daya moneter dengan sejalannya waktu, dan juga menghitung risiko dalam menjalankan proyeknya. Persoalan keuangan gak melulu tentang kurangnya uang atau gaji.

Keuangan dapat secara luas dibagi menjadi tiga kategori, keuangan publik, keuangan perusahaan, dan keuangan pribadi. Ada banyak kategori spesifik lainnya, seperti keuangan perilaku, yang berupaya mengidentifikasi alasan kognitif (mis., Emosional, sosial, dan psikologis) di balik keputusan keuangan. Gaji besar, tapi kalau salah dalam mengelolanya, juga bisa merugikan masa depan.

Ada beberapa kesalahan keuangan yang kerap dilakukan oleh generasi milenial. Yuk, cari tahu kesalahan apa aja, supaya kamu bisa menghindarinya, dan jadi generasi milenial yang bijak dalam mengelola keuangan. Simak baik-baik, ya!

1. Mengandalkan sistem kredit untuk berbelanja
5 Kesalahan Keuangan yang Kerap Dilakukan Generasi Milenial

Kemudahan persyaratan membuat kartu kredit, ataupun sistem kredit yang banyak disediakan oleh fintech, membuat banyak generasi milenial yang menjadikan sistem kredit sebagai metode pembayaran utama dalam berbelanja. Gak masalah, selama jumlah belanjanya sudah sesuai dengan anggaran.

Hanya saja, menjadikan sistem kredit sebagai metode pembayaran utama, kerap membuatmu jadi mudah terjebak pada perilaku besar pasak daripada tiang. Kamu jadi gampang membeli hal-hal yang sebenarnya gak perlu, atau melebihi dari anggaran pengeluaranmu.

2. Menabung hanya untuk satu tujuan saja
5 Kesalahan Keuangan yang Kerap Dilakukan Generasi Milenial

Kesalahan lain yang juga kerap dilakukan oleh generasi milenial, adalah menabung hanya untuk satu tujuan saja. Misalnya, menabung untuk bisa membeli rumah, atau menabung untuk bisa jalan-jalan ke luar negeri.

Itu sudah baik, akan tetapi yang sering terlupa, adalah kamu pun perlu menyiapkan jaring pengaman berupa dana darurat. Ini untuk mengantisipasi hal-hal tak terduga, misalnya sakit atau kehilangan pekerjaan. Sehingga, kondisi keuanganmu tetap aman, tanpa mengganggu tabungan lainnya.

3. Gaya hidup makin hedon saat gaji naik
5 Kesalahan Keuangan yang Kerap Dilakukan Generasi Milenial

Saat muda, memang rasanya sulit untuk memikirkan rencana jangka panjang. Lebih enak senang-senang! Akan tetapi, kalau sikap seperti ini dipelihara, kamu akan sulit mencapai kemerdekaan finansial. Tiap kali gaji naik, gaya hidup juga naik, semakin hedon.

Padahal, kalau kamu kamu mau sedikit saja, untuk lebih mengencangkan ikat pinggang, ada banyak hal yang akan kamu capai sedini mungkin. Punya rumah sendiri, pundi penghasilan lebih dari satu, atau sudah memiliki dana untuk pensiun dini.

Dan semua itu, hanya akan terjadi, kalau dari sekarang, kamu berusaha untuk hemat dan menggunakan uang dengan bijak. Gak hanya dihabiskan untuk kesenangan sesaat saja.

4. Gak merawat kesehatan
5 Kesalahan Keuangan yang Kerap Dilakukan Generasi Milenial

Sekilas tampak gak ada hubungannya dengan persoalan finansial. Akan tetapi, justru masalah kesehatan ini yang sering bikin orang bangkrut seketika. Biaya perawatan kesehatan itu mahal, lho!

Maka dari itu, sejak muda, kamu harusnya lebih aware dan care terhadap kondisi tubuh yang cuma satu-satunya itu. Gak ada cadangannya, kan?

Kebiasaan-kebiasaan yang berdampak buruk bagi kesehatan, harus mulai direm dari sekarang. Misalnya, sering mengonsumsi makanan berlemak, minuman manis, camilan tinggi kalori, dan berbagai kebiasaan buruk lain.

Jika kebetulan kamu punya asuransi kesehatan dari kantor yang bisa meng-cover medical check up, maka manfaatkan itu dengan sebaik-baiknya. Supaya semisal ada hal yang bermasalah, bisa terdeteksi sejak dini.

5. Gak mempersiapkan pensiun dini
5 Kesalahan Keuangan yang Kerap Dilakukan Generasi Milenial

Ada yang berpendapat, orang yang mempersiapkan dana pensiun sedini mungkin adalah orang malas, karena berasumsi ingin senang-senang atau pensiun seawal mungkin. Padahal, punya dana pensiun memadai, bukan berarti kamu gak bisa produktif hingga nanti saat sudah lansia.

Dengan mempersiapkan dana pensiun sejak sekarang, kamu memastikan hidupmu nanti sebisa mungkin gak merepotkan orang. Karena kondisi keuanganmu sudah aman.