Singapura Mendirikan Kantor Investasi untuk Dorong Keuangan

Singapura Mendirikan Kantor Investasi untuk Dorong Keuangan

Singapura Mendirikan Kantor Investasi untuk Dorong Keuangan – Menteri Keuangan Singapura Lawrence Wong mengatakan pada Rabu (16/6), bahwa Singapura berencana untuk berinvestasi lebih banyak dalam membangun ekonomi hijau yang baru. Menurut Wong, darurat iklim telah menimbulkan ancaman eksistensial sekaligus memberikan peluang baru seputar keberlanjutan.

Singapura, yang memiliki luas wilayah lebih kecil dari New York itu, telah bekerja selama bertahun-tahun untuk melestarikan garis pantainya dari kenaikan permukaan laut dan kerusakan lingkungan lainnya.

“Kantor Program Obligasi Hijau akan mengembangkan kerangka kerja dan bekerja dengan dewan hukum, serta melakukan keterlibatan industri dan mengelola hubungan investor,” katanya.

1. Rencana pemerintah Singapura kembangkan ekosistem keuangan hijau
Dukung investasi hijau, Otoritas Keuangan Singapura gelontorkan US$ 2 miliar

Wong mengatakan, untuk menumbuhkan penawaran dan permintaan investasi hijau, pemerintah akan memimpin dengan menyusun kerangka kerja dan aturan, mengujinya dengan penerbitannya, dan menemukan cara untuk mengumpulkan dan menghubungkan berbagai pemangku kepentingan.

Sebelumnya pada bulan lalu, Badan Lingkungan Nasional (NEA) mengumumkan pembentukan Program Medium Term Note (MTN) Multicurrency senilai 3 miliar dolar Singapura dan Kerangka Obligasi Hijau. Itu menjadikannya badan hukum pertama yang melakukannya.

2. Otoritas Moneter Singapura akan fasilitasi penerbitan instrumen pembiayaan berkelanjutan
Singapura akan Perpanjang Program Keringanan Pinjaman Bank | Republika  Online

Sementara itu, untuk membantu individu, UKM, dan perusahaan besar mengakses pembiayaan berkelanjutan, Wong mengatakan bahwa Otoritas Moneter Singapura (MAS) akan memfasilitasi penerbitan instrumen pembiayaan berkelanjutan, termasuk obligasi dan pinjaman hijau dan terkait keberlanjutan.

“Ini akan mendukung korporasi dalam mengakses pembiayaan karena mereka berinvestasi dalam proyek-proyek hijau dan transisi menuju praktik bisnis yang lebih berkelanjutan,” jelasnya.

3. Peran penting komunitas perbankan, keuangan dan investasi terhadap keberlanjutan
5 Bank Gabung dengan Inisiatif Keuangan Berkelanjutan Indonesia

Bulan lalu, Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) PBB merilis laporan besar yang merinci penilaian ilmiah terbaru tentang perubahan iklim. Laporan ini menyoroti meningkatnya urgensi untuk aksi iklim serta dana investasi hijau dan pembiayaan berkelanjutan untuk membantu lingkungan.

Berbicara di konferensi tersebut, Wong mengatakan komunitas perbankan, keuangan dan investasi memainkan peran penting dalam memfasilitasi investasi dalam solusi energi terbarukan dan teknologi netral karbon.

Wong lebih lanjut mengatakan bahwa upaya publik saja tidak akan mencakup skala mitigasi perubahan iklim di wilayah tersebut, sehingga ia sangat mendorong lebih banyak sektor swasta untuk terus mengidentifikasi peluang dan memanfaatkan kemitraan di bidang keuangan campuran.

Wong juga berpendapat bahwa dengan pasar “besar” untuk kredit karbon sukarela, Singapura memiliki potensi untuk menjadi pusat perdagangan dan layanan karbon untuk kawasan tersebut.

“Pasar karbon saat ini cenderung terfragmentasi dan kompleks, Asia akan membutuhkan pasar karbon sukarela yang besar, transparan, dapat diverifikasi, dan kuat secara lingkungan… kami akan melakukan yang terbaik untuk mendukung pengembangan pasar seperti itu di Singapura,” katanya, sebelum menambahkan bahwa pemerintah dengan senang hati mendukung inisiatif sektor swasta untuk mengembangkan pasar kredit karbon di negara tersebut.